Ainu, Suku Misterius di Jepang Yang Hidup Dalam Persembunyian

Bagikan

 

JEPANG (MetroIndonesia.co) – Jepang memiliki suku asli yang hidup dalam persembunyian. Mereka adalah suku Ainu, yang pada 2017 jumlahnya diperkirakan berkisar sekitar 25 ribu. Perkiraan jumlah ini mengundang perdebatan panjang bahwa sebenarnya jumlah mereka lebih dari itu, hanya saja mereka hidup tersembunyi.

Lebih lanjut, dugaan dibalik kehidupan tersembunyi mereka adalah karena mereka telah hidup dalam diskriminasi selama berabad-abad. Diskriminasi ini membuat mereka menyembunyikan segala identitas dan atribusi—atau bahkan tidak menyadari identitasnya sendiri.

Di luar dugaan-dugaan tersebut, ada satu fakta menarik yang seakan membenarkan berbagai cerita yang ada. Pemerintah Jepang baru mengakui keberadaan suku Ainu sebagai penduduk asli Jepang pada tahun 2008. Sebelum tahun itu, mereka seakan hidup sebagai orang asing di Jepang.

Meski bahasa, budaya, dan praktik keagamaan mereka yang berbeda telah bertahan selama ribuan tahun, namun bahasa asli suku Ainu tidak terkait dengan bahasa lain yang dikenal di planet ini.

Meski begitu, mereka tetap belajar dan bisa berbahasa Jepang. Hal ini dilakukan agar mereka tetap dapat berbaur dengan masyarakat Jepang pada umumnya.

Demikian pula dengan agama dan budaya mereka yang tidak memiliki banyak kaitan dengan budaya tetangga terdekat mereka.

Secara fisik, mereka memang terlihat berbeda dibandingkan dengan sebagian besar populasi Jepang. Suku Ainu memiliki rambut tebal dan keriting, dengan warna yang cenderung pirang atau merah. Mata mereka berwarna coklat atau biru, dan kulit mereka pun lebih pucat.

Seperti yang sering terjadi bila seseorang atau kelompok dengan perbedaan fisik yang mencolok, mereka pun mengalami ketidakadilan.

Ketika negara Jepang semakin tumbuh, suku Ainu juga semakin terdorong lebih jauh ke utara. Hingga akhirnya mereka terdegradasi hampir seluruhnya ke pulau Hokkaido yang dingin.

Tidak berhenti sampai di situ, pada tahun 1899, saat pemerintah Jepang terinspirasi oleh Amerika—perlakuan terhadap penduduk asli di Amerika Barat—Di bawah Restorasi Meiji, tanah tradisional suku Ainu dirampas. Bahasa serta praktik kebudayaan mereka juga dilarang.

Hibiki dibesarkan sebagai Ainu oleh ibu angkatnya di penampungan masyarakat di desa Nibutani. (Washington Post)

Asal-usul Kuno yang Misterius

Ada banyak gagasan mengeni asal-usul mereka. Beberapa menyebutkan bahwa mereka adalah ras yang sama dengan kelompok Aborigin Australia, semacam ras Oseania.

Sementara yang lainnya mengatakan bahwa Ainu adalah ras keturunan orang mongoloid dari Timur Laut dan Asia Tengah—yang bermigrasi ke Jepang sebelum periode Jomon.

Bukti genetik tampaknya mendukung teori ini. Tes DNA pada suku Ainu menunjukkan banyaknya hubungan dengan orang Tibet dan Kepulauan Adaman di Samudera Hindia.

Namun bukan hanya asal-usul suku Ainu yang misterius. Dugaan bahwa mereka adalah penghuni awal Amerika Utara juga menjadi perdebatan.

(Sumber : National Geographic)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *