Di Tengah Konflik Global yang Berlangsung, Para Pakar Internasional Berkumpul untuk Membahas Pelembagaan Perdamaian

Bagikan

“Peringatan Tahunan ke-8 Deklarasi Perdamaian dan Pengakhiran Perang (DPCW) dari HWPL Diselenggarakan pada Tanggal 14 Maret”

Metro Indonesia — Pada Tahun 2023 sendiri, konflik seperti perang Rusia-Ukraina, perang Israel-Hamas, dan berbagai perselisihan internasional secara tragis merenggut nyawa lebih dari 33.000 warga sipil dan membuat jutaan orang mengungsi. Menyadari kenyataan yang mengerikan ini, Heavenly Culture, World Peace, Restoration of Light (HWPL), sebuah LSM perdamaian internasional, mengadakan peringatan tahunan Deklarasi Perdamaian dan Pengakhiran Perang (DPCW) yang ke-8 pada tanggal 14 Maret di lembaga pelatihan perdamaiannya di Gapyeong-gun, Gyeonggi-do, Korea Selatan. Tema acara ini sangat menyentuh: “Membangun Pemikiran Damai: Mempromosikan Perdamaian Institusional melalui Dialog dan Pemahaman Antarbudaya.”

Sejak proklamasi DPCW pada 14 Maret 2016, HWPL secara konsisten menyelenggarakan upacara peringatan tahunan untuk mengadvokasi pelembagaan perdamaian. Tahun ini, acara tersebut mengumpulkan sekitar 12.500 pakar terkemuka dari berbagai bidang – politik, hukum, agama, pendidikan, media, dan perwakilan dari sektor perempuan dan pemuda – baik secara online maupun tatap muka. Di antara peserta, sekitar 10.000 anggota HWPL bergerak tertib di bawah bimbingan staf dan memenuhi tempat upacara peringatan.

Dirancang bekerja sama dengan pakar hukum internasional dari 15 negara, DPCW terdiri dari 10 Artikel dan 38 Klausul. Perjanjian ini menguraikan prinsip-prinsip dan alat-alat yang diperlukan untuk mencegah dan menyelesaikan konflik, menumbuhkan masyarakat global yang damai, dan mendefinisikan peran yang jelas bagi individu, komunitas, dan negara dalam mencapai perdamaian abadi.

Dalam pidato ucapan selamatnya, H.E. Vidura Wickramanayaka, Menteri Agama dan Kebudayaan Buddhasasana, mengatakan, “Komitmen dan dedikasi yang ditunjukkan dalam upaya mewujudkan proyek perdamaian tidak hanya patut dipuji namun juga meletakkan dasar bagi dunia yang lebih harmonis. Upaya tak kenal lelah dari individu dan organisasi bekerja menuju tujuan bersama untuk mengakhiri perang dan memupuk pemahaman antar negara sungguh menginspirasi.”

Sebagai Presiden Ordo Jogye Buddhisme Daegak di Korea Selatan, Yang Mulia. Beopsan yang telah berpartisipasi dalam dialog antaragama selama sembilan tahun, menekankan pentingnya partisipasi para pemimpin agama dalam upaya pembangunan perdamaian termasuk studi banding kitab suci. Ia mengatakan, “Dialog dan pemahaman antarbudaya dapat ditemukan di Kantor Perdamaian Aliansi Agama Dunia HWPL. Akar agama adalah satu dan maknanya merupakan nilai yang sungguh mulia.”

Setelah menunjukkan bahwa konflik yang disebabkan oleh agama telah mengancam perdamaian global, Ketua HWPL Man-hee Lee mengatakan, “Agama yang berbeda harus bersatu, mempelajari nilai-nilai satu sama lain dan menjadi satu melalui studi perbandingan kitab suci. Komunitas agama harus mengamalkan keyakinan berdasarkan kitab suci, agar mereka bisa hidup berdampingan dengan umat manusia di muka bumi ini. Kita harus menciptakan dunia tempat manusia berkomunikasi, bekerja sama, dan saling membantu tanpa memandang agama,”

Terakhir, upacara diakhiri dengan berbagai pertunjukan yang menggambarkan perjalanan perdamaian. Dalam pertunjukan tersebut terdapat sesi yang menjelaskan isi 10 Artikel dan 38 Klausul DPCW melalui pertunjukan, dan menampilkan gambaran surga yang dipenuhi bunga tempat tercapainya perdamaian.

Baru-baru ini, berbagai kegiatan sedang dilakukan di seluruh dunia untuk melembagakan perdamaian. Media Partner HWPL Indonesia: info Banua dan Nusantara.co juga menyumbangkan ilmu jurnalistiknya ke STIA Bina Banua, Banjarmasin. “Terima kasih atas inisiatif sukarela ini, perdamaian sangat perlu kita perkenalkan khususnya bagi generasi muda dan institusi pendidikan di Indonesia. Saya sangat senang dan bangga bisa berkontribusi sebagai Duta Perdamaian HWPL” ujar Bapak Anang Fadhilah dari Info Banua, media online Indonesia.

Pada bulan Maret, kegiatan sukarela sedang dilakukan di enam kota di Indonesia: Bali, Jakarta, Medan, Makassar, Palangka Raya, dan Banjarmasin termasuk lokakarya jurnalisme perdamaian, donor darah, dan pembersihan taman kota yang diikuti oleh lebih dari 600 sukarelawan Indonesia.

(Lena/MI)